page hit counter

Seperti Mustahil, Ini Deretan Binatang Selamat dari Amuk Gunung Semeru


Warta Mataram – Letusan Gunung Semeru memporak-porandakan segala yang ada di sekitarnya. Ngeri. Bukan cuma manusia, binatang dan tumbuhan pun banyak yang mati.

Namun tidak semuanya. Seperti mustahil, ternyata keajaiban itu masih ada. Cerita-cerita binatang berjibaku dan selamat dari amuk Semeru banyak menghiasi lini media sosial.

Ada kerbau yang selamat setelah tenggelam lumpur lahar. Ada bebek, kucing dan banyak binatang lain selamat dari amuk gunung raksasa setinggi 3 ribu mdpl itu.

Cerita si manis, kucing peliharaan warga ini misalnya. “Manis….manis…..” seorang warga Dusun Kebondeli Utara, Kecamatan Candipuro melambai memanggil kucing putih dari balik pohon-pohon salak.

Kucing itu kemudian mendekat, seolah mengerti bahwa namanya adalah “Manis” dan mengarah ke sumber suara.

“Namanya memang ‘manis’ mas, sama seperti kucingnya yang juga manis,” ujar ibu-ibu itu sambil mengelus-elus tubuh si manis.

Kucing ‘Manis’ selamat. Bulunya tetap putih lebat dengan ekor khas angora agak panjang. “Ini sudah kena debu Semeru mas. Kalau sebelum awan panas kemarin, kucing ini malah putih, bersih dan banyak yang naksir,” kata ibu-ibu paroh baya tersebut.

Si manis, merupakan satu di antara beberapa hewan peliharaan yang selamat saat peristiwa peningkatan aktivitas Semeru pada Sabtu (4/12).

Di lingkungannya, si manis tidak sendiri, sebab beberapa hewan lainnya masih ada yang hidup dan selamat. Namun, tidak sedikit juga binatang-binatang kesayangan mati akibat terkena awan panas.

Seperti seekor burung perkutut yang mati di dalam sangkarnya di pemukiman kawasan Kampung Renteng, Kecamatan Candipuro.

Bangkai burung nahas itu terkulai di alas sangkar yang terbuat dari potongan-potongan bambu. Penuh debu dan tubuhnya mengerut akibat panasnya abu.

Rumah sang pemeliharanya juga demikian. Hanya tinggal terlihat atap dan belum diketahui nasib sang empunya rumah dan burung perkutut tersebut.

Perhatian tentang hewan pelihaaraan juga terlihat di salah satu rumah di kawasan Dusun Kamar Kajang, Desa Sumberwuluh.

Di situ ada kucing kampung yang kakinya terikat dan dimasukkan kandang. Awalnya tidak ada yang menyangka ada kucing di dalam kandang, namun suara yang terus mengeong membuat tiga pemuda di sana mencari awal sumber suara.

“Kasihan kucing ini kemarin terdampak awan panas guguran. Dia selamat mungkin karena di dalam kandang. Tapi kakinya terikat dan tidak tahu ini siapa pemiliknya,” kata seorang remaja perempuan yang saat itu menolong dan membuka ikatan kucing.

“Saya ini punya kucing mas di rumah dan pecinta kucing. Kasihan dia kepanasan mungkin. Tubuhnya kotor kena debu dan abunya yang masih panas,” tambah perempuan yang tidak mau disebut namanya tersebut.

Selama beberapa hari Tim SAR gabungan beserta relawan berbagai elemen melakukan proses evakuasi, ternyata masih banyak ditemukan hewan-hewan peliharaan yang masih hidup. Mereka terjebak di dalam rumah.

Viral juga di media sosial, bagaimana seekor bebek yang kakinya terjerembab abu vulkanik dan masih hidup hingga petugas berhasil menyelamatkan nyawanya.

Ada juga di video-video lain yang memperlihatkan seekor kucing putih masih hidup berlindung di balik pepohonan yang tumbang.

Yang menjadi perhatian warganet juga unggahan di instagram pribadi Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, @khofifah.ip, saat seorang relawan memeluk ikan mas berukuran jumbo yang selamat dari awan panas.

“Ikan mas ini berhasil selamat dari awan panas guguran (APG) Gunung Semeru, Sabtu (4/12). Padahal, rumah-rumah di Kampung Renteng, Lumajang, tempat ikan mas ini diketemukan, semuanya hampir tertutup abu vulkanik,” tulis Khofifah.

Terbaru, gubernur mengunggah video seekor kerbau yang masih hidup di tengah lumpur lahar. “Alhamdulillah ala kulli hal. Segala puji hanya milik Allah atas setiap keadaan. Semoga lekas membaik Lumajang”.

Tak hanya hewan peliharaan, hewan ternak milik warga setempat juga memiliki nasib berbeda. Ada yang masih bertahan di tengah terjangan awan panas, ada yang sempat dievakuasi si empunya hewan, tapi ada juga yang mati di lokasi kejadian.

Tidak jauh dari matinya burung perkutut di Kampung Renteng, ada empat ekor kambing yang tak berhenti mengembik di dekat kandangnya yang terletak persis di halaman rumah.

Sepertinya sang empunya rumah pergi menyelamatkan diri dan belum sempat mengevakuasi hewan-hewan ternaknya. Apalagi rumahnya sudah dipenuhi debu bercampur lumpur.

Masih di Kampung Renteng, di salah satu titik di dekat kandang belakang rumah warga terendam, terdapat seekor bangkai sapi yang mati dengan kondisi memprihatinkan.

Badannya penuh dengan debu dan terdapat beberapa luka bakar di beberapa bagian tubuh sapi.[suara]
CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS