page hit counter
Nonton Film Misbehaviour Sub Indo Full

Nonton Film Misbehaviour Sub Indo Full

Para feminis, yang mengecam ide kontes, menentang sikap praktis dari kontestan yang sebenarnya, banyak dari mereka berasal dari latar belakang miskin, yang melihat kontes sebagai kesempatan besar. Sangat menjengkelkan ketika orang luar memprotes atas nama Anda, bahkan tanpa menanyakan perasaan Anda tentang hal itu.

Bagaimana jika kontestan tidak merasa menjadi korban? Bagaimana jika mereka suka berpartisipasi dalam kontes? Apakah itu berarti mereka bukan feminis, atau setidaknya wanita yang tidak pantas untuk didengarkan? Ini ditangani (agak) dalam adegan hebat di akhir film antara Knightley dan Mbatha-Raw, ketika Jennifer menyebut seluruh protes — dan seluruh kelompok wanita Sally — dipertanyakan.

Ini pertama kalinya Jennifer berbicara panjang lebar, salah satu aspek naskah yang mengecewakan. Mbatha-Raw menciptakan karakter tiga dimensi penuh dengan hampir tidak ada dialog. Salah satu momennya, jarak dekat yang panjang di klub malam, sangat berkesan: dia berubah dari wajah publik yang tersenyum menjadi wajah pribadi yang sedih, topengnya jatuh, tekanan semakin menimpanya.

Dalam menceritakan kisah ini, film tersebut secara meyakinkan membangkitkan periode di dalam mobil, pakaian (kostum Charlotte Walter luar biasa), dan musik. Ia bahkan memiliki detail spesifik seperti menggantung spatula di dekat televisi untuk meningkatkan penerimaan.

Kontes Miss World tahun 1970 menjadi berita utama, tetapi tidak menempatkan pembebasan perempuan “di peta”, seperti yang diklaim film tersebut. Tidak perlu memompa acara untuk membenarkan penceritaan. Bagian Bob Hope tidak ada hubungannya dengan yang lain, kecuali bahwa dia mewakili “penjaga tua”, yang bertanya-tanya mengapa “wanita jahat” ini (bisa dibilang) ingin merusak kesenangan “tidak bersalah” dari kontes. Dikotomi ini bisa jadi lebih sering diinterogasi, dan dengan lebih banyak amarah. Mempertanyakan hak eksistensi kontes kecantikan bukanlah pada level memperjuangkan hak untuk memilih, dan dalam beberapa kasus hal itu dapat membuat wanita simpatik menentang tujuan Anda. Tapi pertanyaannya tetap: seberapa banyak kaum feminis disalahkan karena “merusak” apa yang selama berabad-abad dianggap sebagai “kesenangan yang tidak bersalah”? Berapa banyak feminis yang masih disalahkan untuk ini?

Pada saat-saat awal, Miss Swedia yang selalu pemarah mengeluh kepada Jennifer tentang bagaimana mereka digiring di sekitar panggung seperti ternak. Jennifer berkata, “Kamu adalah orang yang sangat beruntung jika kamu pikir ini diperlakukan dengan buruk.” Ketajaman dalam suaranya begitu menggelitik sehingga aku ingin mendengar lebih banyak. Tapi, sayangnya, “Perilaku Buruk” telah beralih ke hal berikutnya, meninggalkan komentarnya yang belum dijelajahi.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS