page hit counter
Nonton Film Love Rosie Subtitle Indonesia

Nonton Film Love Rosie Subtitle Indonesia

Dan inilah salah satu dari banyak tempat di mana “Love, Rosie” mengambil jalan memutar ke wilayah yang tidak hanya sulit dipercaya; itu benar-benar bodoh. Daripada memberi tahu sahabatnya bahwa dia sedang menunggu, Rosie menyimpan informasi ini dari Alex karena dia takut itu akan mencegahnya pergi ke Harvard untuk belajar kedokteran. Atau sesuatu. Boston adalah impian mereka bersama (dia berencana untuk belajar manajemen hotel di Boston College — meskipun dia juga menyebutkan Universitas Boston, yang merupakan tempat yang sama sekali berbeda) tetapi sekarang dia harus pergi sendiri sementara dia diam-diam mengganti popok. Mereka tumbuh di seberang jalan satu sama lain di lingkungan yang terpencil; Gagasan bahwa dia tidak akan tahu dia punya bayi adalah tidak masuk akal. Tapi apa pun. Kita perlu melangkah maju — ada begitu banyak masalah lain di sini.

Tahun-tahun berlalu. Alex tinggal di Boston, berpura-pura mencoba menempa karir medis, meskipun kami tidak pernah benar-benar melihatnya belajar atau merawat pasien. Rosie, mengikuti jejak ayahnya, bekerja sebagai pelayan kamar di sebuah hotel mewah dengan impian untuk membuka penginapannya sendiri yang nyaman suatu hari nanti. Jaime Winstone (putri Ray), sebagai rekan kerja dan sahabat Rosie, menghidupkan berbagai hal sambil menghilangkan klise dari sahabat karib yang bijak. Namun: Percakapan mereka pasti tidak lulus tes Bechdel. Terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah wanita dewasa dan seorang ibu sekarang, yang bisa Rosie bicarakan hanyalah Alex.

Tahun-tahun berlalu. Rosie dan Alex saling mengunjungi melintasi Atlantik. Mereka mengirim pesan instan dan teks. Mereka menggoda dan berkelahi dan akhirnya berbaikan — tetapi pertama-tama, Rosie kembali ke rumah, dengan perasaan murung, mendengarkan alunan yang jelas dari “Alone Again (Naturally)” karya Gilbert O’Sullivan. Namun kekuatan alam yang kejam bersekongkol untuk memisahkan mereka. Ini termasuk ayah dari putri Rosie yang sekarang berusia 12 tahun, yang kembali ke gambar tepat pada waktunya untuk mencuri surat tulisan tangan yang sebenarnya dari Alex dan kemudian memasukkannya ke dalam laci agar dia tidak membaca pengakuan cintanya.

“Kami terus merindukan satu sama lain!” Rosie meratap sambil menangis menjelang akhir film. Collins dan Claflin memiliki beberapa momen yang tampaknya jujur ​​dan cukup mudah untuk membuat Anda berharap mereka mengakhiri pukulan itu, tetapi tidak cukup.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS