page hit counter
Nonton Film First Knight Sub Indo Full Gratis

Nonton Film First Knight Sub Indo Full Gratis

Ini adalah ketidakberuntungan dari “First Knight” untuk terhubung posisi ketiga di musim yang serupa yang terhitung membawa “Rob Roy” dan “Braveheart,” dua misal yang lebih baik dari genre teknik pedang dan rayuan abad pertengahan. Film ini lumayan menghibur bersama caranya sendiri, dan Sean Connery menjadi Raja Arthur yang luar biasa, namun dibandingkan bersama film-film sebelumnya, film ini kelihatan tidak tebal dan tidak meyakinkan.

Ceritanya adalah menceritakan ulang cinta segitiga Camelot. Ini berpusat terhadap Guinevere (Julia Ormond), Lady of Leonesse, yang tanahnya terserang dari Malagant jahat (Ben Cross). Dia mengambil keputusan untuk menikahi Raja Arthur, yang Camelotnya adalah legenda, dikarenakan dua alasan: Karena dia bisa mencintainya, dan dikarenakan dia bisa menjaga Leonesse. Tapi saat peristiwa sedang berlangsung, dia berjumpa bersama Lancelot (Richard Gere) yang muda dan lamban, yang menyelamatkannya dari serangan biadab di hutan, dan konsisten menyelamatkannya, sambil jatuh cinta padanya, di sepanjang film.

Itu adalah segitiga yang menarik. Guinevere mencintai Arthur bersama pikirannya dan Lancelot bersama hatinya. Kedua pria itu saling mengagumi. Jika dia memilih Arthur, dia terhitung menjaga seluruh orang yang menjadi tanggung jawabnya. Jika dia memilih Lancelot, cinta mengalahkan segalanya. Ini sama juga situasi yang serupa yang berkembang di “Casablanca,” dan paralelnya makin lama kuat dikarenakan Julia Ormond, di dalam cahaya tertentu, terlalu serupa Ingrid Bergman, bersama pipi apel; bibir penuh; sedikit overbite; pandangan lebar, mata muram, dan kemurahan hati tubuh.

Film ini memainkan konfliknya di set dan lokasi yang, konsisten terang, nampak tidak cukup memastikan setelah “Braveheart” dan “Rob Roy.” Pada satu titik, saat sebuah kota dikepung, sebuah menara lonceng runtuh tanpa alasan yang memahami kecuali dikarenakan penyangga yang menyebabkannya. Di titik lain, Arthur berdiri di puncak bukit bersama Guinevere dan membuktikan padanya kota Camelot yang bersinar di malam hari – bersama cahaya yang berkilauan di tiap tiap jendela. Entah mereka memiliki banyak lilin, atau orang yang membuat miniatur itu terbawa suasana.

Masalah lain lebih dekat ke inti cerita. Untuk mengidentifikasi bersama dilema Guinevere, kita harus terlalu bisa mempercayainya. Kita harus diyakinkan oleh ketertarikan yang dia rasakan terhadap Arthur dan Lancelot. Ini sulit dilakukan, dikarenakan Richard Gere memerankan Lancelot bersama ketidakcocokan sedemikian rupa agar dia tampaknya tidak lumayan sungguh-sungguh untuk mencintai. Dia tidak memiliki bobot psikis untuk menjadi layak sebuah kerajaan.

“Casablanca” memiliki persoalan yang serupa di dalam karakter Paul Heinreid, yang mewujudkan seluruh bangsawan namun tidak pernah kelihatan setengah magnetis layaknya Rick dari Humphrey Bogart. Tetap saja, dia adalah pejuang perlawanan, berdiri sendiri melawan kejahatan Nazi, menjadi kita memahami mengapa Ilsa pergi bersamanya. Dan mengapa Rick membiarkannya.

“Ksatria Pertama” menangani pilihan bersama tidak cukup baik. Guinevere mengambil keputusan untuk berpisah dari Lancelot, dan memberinya ciuman perpisahan, yang kebetulan dilihat Arthur. Dan dia menanggapi bersama terlalu buruk, menghukum mereka berdua ke pengadilan publik dikarenakan pengkhianatan, yang di mulai bersama tidak cukup memastikan dan cuma menjadi lebih jelek setelah Malagant berkunjung dan berteriak (saya tidak mengada-ada) “Tidak tersedia yang bergerak – atau Arthur mati!” Melawan persoalan ini adalah sebagian hal baik, terhitung rangkaian pertempuran malam hari bersama cahaya bulan yang berkilauan dari helm dan tombak, dan adegan awal yang menyentuh di mana Arthur tawarkan pemberian Guinevere untuk Leonesse tanpa harga pernikahan, dan dia memilih pernikahan dikarenakan dia terlalu mengaguminya. Ada sebagian set hebat oleh John Box, terhitung area bawah tanah bersama lubang tanpa dasar. Dan aku menikmati John Gielgud, di dalam pertunjukan perpisahan lainnya yang kita hargai.

Satu pemandangan perlu dirusak oleh pencahayaan yang buruk. Dalam pembicaraan pada Guinevere dan Lancelot yang mengarah ke ciuman fatal mereka, Gere terlalu disorot dan difoto agar dia nampak berwajah puding. Ini adalah pemandangan yang menarik, menggambarkan seberapa banyak film adalah ilusi dan kesenian – dan seberapa besar film itu bergantung padanya.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS