page hit counter
Nonton dan Download Spider Man No Way Home HD Sub Indo

Nonton dan Download Spider Man No Way Home HD Sub Indo

Yang terbaik dari “Spider-Man: No Way Home” mengingatkan saya mengapa saya dulu suka buku komik, terutama yang tentang anak laki-laki bernama Peter Parker. Ada unpredictability main-main bagi mereka yang sering dirasakan kurang dari film superhero modern dalam cara mereka merasa begitu tepat dihitung. Ya, tentu saja, “No Way Home” sangat diperhitungkan, cara untuk membuat lebih banyak berita utama setelah membunuh begitu banyak karakter acaranya di Fase 3, tetapi juga film yang sering penuh dengan kegembiraan kreatif.

Sutradara Jon Watts dan timnya telah menghadirkan film acara yang sebenarnya, edisi crossover berukuran ganda dari sebuah buku komik yang anak muda saya akan menunggu dalam antrean untuk membaca terlebih dahulu, dengan bersemangat membalik setiap halaman dengan antisipasi terengah-engah dari putaran dan belokan berikutnya. Namun mereka umumnya menghindari terbebani oleh harapan yang dimiliki penggemar untuk film ini, entah bagaimana menghindari jebakan berantakan dari tiga bagian yang ramai lainnya. “No Way Home” penuh sesak, tetapi juga mengejutkan, inventif, dan hanya murni menghibur, yang mengarah ke tindakan terakhir yang tidak hanya menghasilkan emosinya tetapi juga membayar beberapa yang mungkin Anda miliki tentang karakter yang Anda lupakan ini.

Catatan: Saya akan sangat berhati-hati menghindari spoiler tetapi tetap offline sampai Anda melihatnya karena akan ada ranjau darat di media sosial.

“No Way Home” muncul segera setelah akhir “Spider-Man: Far From Home,” dengan suara adegan penutup film yang diputar di atas logo Marvel. Mysterio telah mengungkapkan identitas pria berbaju merah, yang berarti tidak akan ada yang sama untuk Peter Parker (Tom Holland). Dengan energi yang hampir slapstick, “No Way Home” dibuka dengan serangkaian adegan tentang perangkap ketenaran super, terutama bagaimana pengaruhnya terhadap pacar Peter, M.J. (Zendaya) dan sahabat karib Ned (Jacob Batalon). Ini mencapai puncaknya ketika M.I.T. menyangkal pengakuan ketiganya, mengutip kontroversi tentang identitas Peter dan peran yang dimainkan teman-temannya dalam petualangan supernya.

Petrus punya rencana. “Penyihir” yang dia temui ketika dia menyelamatkan setengah populasi dengan The Avengers dapat membaca mantra dan membuat semuanya pergi. Jadi dia meminta Dr. Strange (Benedict Cumberbatch) untuk membuat dunia lupa bahwa Spider-Man adalah Peter Parker, yang tentu saja langsung menjadi bumerang. Dia tidak ingin M.J. atau Ned atau Bibi May (Marisa Tomei) melupakan semua yang telah mereka lalui bersama, sehingga mantranya tergelincir di tengah-tengahnya. Strange nyaris tidak bisa mengendalikannya. Dan kemudian Doc Ock (Alfred Molina) dan Green Goblin (Willem Dafoe) muncul.

Seperti yang telah diungkapkan dalam pratinjau, “Spider-Man: No Way Home” menjalin karakter dan mitologi dari iterasi sinematik lainnya dari karakter ini ke alam semesta yang sekarang, tetapi saya senang melaporkan bahwa ini lebih dari sekadar gimmick casting. Kekhawatiran saya adalah bahwa ini hanya akan menjadi kasus “Batman Forever” atau bahkan “Spider-Man 3,” di mana lebih sering menjadi musuh kebaikan. Ini bukan. Penjahat yang kembali dari film Sam Raimi dan Marc Webb tidak memadati narasi sebanyak mereka berbicara dengan tema yang muncul dalam film yang mengikat seluruh seri ini kembali ke yang lain. Untuk satu generasi, kalimat tentang Spidey adalah “Dengan kekuatan besar, datang tanggung jawab besar.” “Spider-Man: No Way Home” adalah tentang Peter Parker modern yang mempelajari apa artinya itu. (Ini juga sangat membantu untuk memiliki aktor seperti Molina dan Dafoe dalam peran penjahat lagi mengingat kurangnya penjahat yang mengesankan telah menjadi masalah di MCU.)

Begitu banyak film superhero modern telah menghadapi apa artinya menjadi seorang superhero, tapi ini adalah pertama kalinya itu benar-benar menjadi latar depan dalam menjalankan Peter Parker saat ini, yang mengubah “No Way Home” menjadi semacam cerita kelulusan. Ini adalah saat di mana Parker harus tumbuh dan berurusan dengan bukan hanya ketenaran yang datang dengan Spider-Man, tetapi juga bagaimana keputusannya akan berdampak lebih besar daripada kebanyakan anak yang berencana untuk kuliah. Ini mengajukan beberapa pertanyaan menarik tentang empati karena Peter ditempatkan pada posisi yang pada dasarnya mencoba menyelamatkan orang-orang yang mencoba membunuh iterasi multiverse lainnya dari dirinya. Dan itu secara main-main menjadi komentar untuk mengoreksi kesalahan masa lalu tidak hanya dalam kehidupan Holland’s Parker tetapi juga para karakter (dan bahkan pembuat film) yang dibuat jauh sebelum dia mengambil peran. “No way Home” adalah tentang bobot keputusan heroik. Bahkan yang tepat berarti Anda mungkin tidak bisa pulang lagi.

Watts belum mendapatkan kredit yang cukup dalam dua film Spider-Man lainnya untuk aksinya dan “No Way Home” harus memperbaikinya. Ada dua sekuens utama—yang memukau dalam dimensi cermin di mana Spidey melawan Strange, dan yang klimaks—tetapi juga diisi dengan ketukan aksi kecil yang dibuat dengan ahli di seluruh bagiannya. Ada fluiditas pada aksi di sini yang diremehkan saat kamera Mauro Fiore menukik dan menyelam dengan Spider-Man. Dan pertarungan terakhir yang besar tidak menyerah pada kekosongan klimaks MCU yang berlebihan karena memiliki bobot emosional yang tidak dapat disangkal. Saya juga ingin mencatat bahwa skor Michael Giacchino di sini adalah salah satu yang terbaik di MCU, sejauh ini. Ini adalah satu-satunya tema di seluruh jagat sinematik yang terasa heroik.

Dengan begitu banyak cinta tentang “No Way Home,” satu-satunya rasa malu adalah bahwa itu tidak disajikan dengan lebih ketat. Tidak ada alasan untuk film ini berdurasi 148 menit, terutama mengingat babak pertama memiliki kebiasaan mengulang tema dan poin plotnya. Watts (dan MCU pada umumnya) memiliki kebiasaan menjelaskan sesuatu secara berlebihan dan ada versi “No Way Home” yang lebih tajam yang lebih memercayai penontonnya, memungkinkan mereka untuk membongkar tema-tema yang biasanya dinyatakan secara eksplisit oleh karakter-karakter ini. . Dan, jangan tersinggung Batalon, mengubah Ned menjadi karakter utama sedikit membingungkan saya. Dia selalu merasa seperti gangguan dari apa yang benar-benar bekerja di sini. Di sisi lain, ini adalah film pertama dari tiga film yang membuat chemistry Zendaya dan Holland bersinar. Secara khusus, dia memakukan ketukan terakhir emosional karakternya dengan cara yang menambah bobot film yang bisa terasa sedikit lapang dalam hal kinerja.

“Spider-Man: No Way Home” bisa saja menjadi hits terbesar, cara untuk menarik proyek yang berbeda ke dalam IP yang sama hanya karena produsernya bisa. Beberapa orang akan melihatnya seperti itu hanya di premis saja, tetapi ada lebih banyak hal yang terjadi di sini daripada yang Anda yakini dari pratinjau. Ini tentang apa arti pahlawan dan penjahat bersejarah bagi kita sejak awal—mengapa kita sangat peduli dan apa yang kita anggap sebagai kemenangan atas kejahatan. Lebih dari film mana pun di MCU yang dapat saya ingat, itu membuat saya ingin menggali kotak lama buku komik Spider-Man saya. Itu pencapaian yang heroik.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS