counter hit make

Ketua Dekranasda NTB Kunjungi Sentra Tenun, Ada Motif Tenun Jogang dan Selingkuh

Bunda Niken kunjungi Penenun NTB
Bunda Niken kunjungi Penenun NTB

Wartamataram.com, Lombok Barat – Ketua Dekranasda NTB, Hj. Niken Saptarini Zulkieflimansyah, meminta kepada designer dan pengrajin NTB untuk mengikuti tren fashion karena hal ini yang bisa memenangkan persaingan di pasar. Hal ini disampaikannya pada kunjungan ke sentra Tenun Lombok Barat, Rabu (11/01/2023)

“Saat ini pasar selalu melihat tren, untuk memenuhi keinginan pasar seperti model fashion dari produk yang dihasilkan perajin kain tenun harus bisa menyesuaikan,” pinta Bunda Niken, sapaan Ketua Dekranasda NTB.

Hal ini disampaikan Bunda Niken disaat mengunjungi 2 tempat sentra Tenun lokasi Kebun Ayu dan Gunung Malang yang keduanya berada di Lombok Barat.

Apalagi NTB memiliki potensi kekayaan warisan budaya yang berlimpah, mulai dari tenun, sarung, songket, yang dirancang mejadi fashion.

“Seperti model pakaian, tas, sepatu, hijab dan banyak produk pernak-pernik lainnya,” jelas Bunda yang juga menjadi Ketua TP PKK NTB.

“Kita tidak ingin kekayaan budaya seperti tenun, hanya kita yang nikmati sendiri, tapi harus lebih daripada itu, tenun ini dapat dipakai semua kalangan bahkan dunia. Yang terpenting akan menjadi warisan anak dan cucu kita selanjutnya,” tutupnya.

Sementara itu dan ditempat yang sama, Nur Aziziyah seorang ibu muda yang suka menenun sejak tahun 2014 berasal dari desa Kebun Ayu Lombok Barat. Nur sampaikan komitmennya untuk bisa ikut memajukan tenun lokal dan berharap mendapatkan pembinaan, sehingga kedepan tenunnya bisa menjadi trend fashion Indonesia bahkan mendunia.

“Karena NTB ini memiliki kekayaan tenun atau songket yang kaya, ini dapat menginspirasi dan menginovasi untuk tren fashion asal kami terus dapat pembinaan dan sering dikunjungi guna jadi penyemangat kami,” ucap Nur penuh harap.

Lain halnya dengan Ibu Mutmaini asal Desa Gunung Malang yang dari gadis juga suka menenun. Dia katakan ada 2 motif yang saat ini menjadi trend namanya Motif Jogang dan Selingkuh, hal terbukti para pendamping dan Ibu-ibu pemerhati pengemar tenun langsung memborong habis, luarbiasaaa.

Usai kunjungan Bunda Niken di 2 Sentra Kerajinan Tenun Kebun Ayu dan Gunung Malang, Bunda Niken lanjut meninjau aktivitas kuliner dan panen melon di desa wisata Kebun Ayu.

Turut meramaikan kegiatan ini dibarengi dengan pameran hasil kerajinan dari Akram Mutiara, Uniq Rajut dan Larose Fasilitas, hadir pejabat Istri Sekda NTB, Istri Sekda Lombok Barat, Kadis Perindustrian NTB, Camat dan Kades serta Babinsa setempat. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *