page hit counter

Ini 7 Peningkatan Krusial pada Smartphone dari Tahun ke Tahun

Jakarta, Wartamataram.com – Dibandingkan tahun 2010-an, desain ponsel saat ini mungkin tidak menarik. Semua nyaris sama dengan layar luas di panel depan. Tetapi ponsel jelas mengalami perubahan dan peningkatan signifikan di hampir setiap kategori.

Dari kualitas kamera dan masa pakai baterai hingga pengisian daya dan konektivitas, anda pasti merasakan peningkatan luar biasa dari ponsel yang dibeli pada tahun 2011 atau 2012.

Tetapi ada juga beberapa masalah smartphone awal yang sebagian besar telah dipecahkan oleh perangkat modern tanpa anda sadari. Berikut adalah beberapa masalah yang lebih menonjol yang sebagian besar telah ditangani.

Layar OLED

Pertarungan OLED versus LCD dulunya jauh lebih dekat di masa-masa awal smartphone, dengan perangkat seperti Samsung Galaxy S dan Galaxy S2 menggunakan layar OLED sementara LG dan HTC mengadopsi panel LCD. Itu karena tampilan OLED bukanlah segalanya pada saat itu.

Salah satu masalah terbesar dengan layar OLED awal saat ini adalah burn-in layar, yang melihat elemen dibakar secara permanen ke dalam layar. Bukan hal yang aneh bagi pengguna untuk memperhatikan bayangan layar beranda mereka di ponsel lama mereka yang memakai OLED  itu terjadi.

Dan siapa yang bisa melupakan bencana Pixel 2 XL yang terkenal itu layar burnin masih menjadi masalah pada tahun 2021, tetapi kemajuan di bidang ini dan langkah-langkah yang dikembangkan oleh produsen telah membantu mengurangi masalah ini secara besar-besaran.

Kualitas keseluruhan juga merupakan masalah OLED yang signifikan, karena layar awal ini menawarkan pengalaman menonton yang mengecewakan dibandingkan dengan yang kita miliki sekarang. Sulit untuk melihat OLED awal di bawah sinar matahari langsung.

Sekali lagi, panel saat ini telah berkembang pesat, menawarkan keterbacaan luar ruangan yang luar biasa dan pengalaman menonton keseluruhan yang jauh lebih halus. Akhirnya, biaya adalah masalah lain yang dikaitkan dengan panel OLED, tetapi harga telah turun selama bertahun-tahun. Anda sekarang dapat menemukan layar ini di ponsel dengan harga terjangkau seperti Samsung dan Xiaomi.

Penyimpanan eksternal

Masalah lain yang dimiliki untuk awal era smartphone adalah penyimpanan yang menjadi sangat lambat seiring berjalannya waktu. Tidak ada tempat yang lebih jelas diilustrasikan selain dengan tablet Google dan Asus Nexus 7 pada tahun 2012.

Tablet Nexus dikirimkan dengan penyimpanan eMMC yang cukup lambat untuk memulai, tetapi masalah yang lebih besar adalah cara platform Android menangani penyimpanan flash. Yang terakhir berarti bahwa tidak jarang tablet dan ponsel Android melambat secara besar-besaran.

Untungnya, Google mengirimkan fitur terkait penyimpanan yang disebut TRIM mulai dari Android 4.3 dan seterusnya, yang secara drastis meningkatkan kinerja perangkat dalam jangka panjang.

Transfer kontak dan data pribadi

Ingat ketika berpindah telepon berarti anda harus mentransfer kontak anda secara manual baik dengan memasukkan nomor ini secara manual, melalui kartu SIM, atau mesin transfer kontak yang ditakuti operator anda Nah, itu masalah smartphone awal lainnya yang telah diatasi di tahun-tahun berikutnya. Saat ini, telah masuk ke akun Google di ponsel baru, dan semua kontak disinkronkan.

Keajaiban akun Google juga berarti anda dapat dengan cepat mendapatkan akses ke email anda, perpustakaan musik streaming, drive cloud, cadangan foto, dan banyak lagi. Bagaimana jika anda ingin mentransfer semuanya dari satu ponsel ke ponsel lainnya ada solusi untuk itu juga.

Ponsel Android saat ini memiliki solusi pihak pertama melalui Google, memungkinkan anda memulihkan dari cadangan saat menyiapkan ponsel baru. Dan jika itu tidak cukup, OEM Android sering kali memiliki alat transfer data mereka sendiri, sehingga anda dapat dengan cepat menjalankan ponsel baru sesuai keinginan anda. Ini tidak semulus fungsi Apple, tapi tetap saja cukup bagus.

Kualitas gambar Zoom membaik

Zoom smartphone cukup buruk pada masa itu, karena smartphone sebelumnya mengandalkan zoom digital murni yaitu, cropping dari kamera belakang tunggal mereka. Tapi itu berubah dalam beberapa tahun terakhir ketika datang ke smartphone unggulan.

Hari ini, anda dapat menemukan ponsel kelas atas yang mengemas kamera telefoto 2X, 3X, atau 5X soliter untuk menghasilkan gambar yang diperbesar yang membuat perangkat lama keluar dari air. Anda bahkan dapat menemukan beberapa ponsel dengan dua kamera telefoto, dengan satu untuk zoom jarak pendek dan yang lainnya untuk hasil jarak jauh.

Kami tidak menemukan kamera telefoto di semua ponsel, tetapi banyak perangkat tanpa lensa ini juga mendapat manfaat dari zoom yang lebih baik akhir-akhir ini. Itu karena teknologi zoom hibrida yang ditingkatkan seperti Zoom Super Res Google atau Zoom Optik Hibrida Samsung. Kami juga melihat LG dan merek lain menggunakan kamera utama beresolusi tinggi mis., 48MP hingga 108MP untuk memungkinkan zoom jarak pendek yang lebih baik, berkat semua piksel tersebut.

Itu tidak berarti perangkat tanpa kamera telefoto khusus menawarkan gambar yang diperbesar yang fantastis, tetapi mereka tentu saja selangkah di atas perangkat dari masa lalu. Jadi sangat mungkin untuk mengambil gambar 2X yang layak jika ponsel modern anda tidak memiliki kamera telefoto.

Penyimpanan internal lebih luas

Dulu satu dekade yang lalu penyimpanan 8GB yang dapat diperluas adalah apa yang dapat anda harapkan pada smartphone biasa, dengan 16GB, 32GB, atau 64GB untuk ponsel andalan. Itu tidak banyak ruang sama sekali, dan kami bahkan melihat penyimpanan 4GB di banyak perangkat anggaran.

Tidak mengherankan bahwa kurangnya ruang penyimpanan adalah salah satu masalah terbesar dengan smartphone awal. Maju cepat ke 2021, dan penyimpanan hampir tidak menjadi masalah besar seperti bertahun-tahun yang lalu. Itu karena produsen telah meningkatkan kapasitas karena biaya penyimpanan eMMC dan UFS menurun.

Faktanya, tidak jarang menemukan ponsel murah dengan ruang 32GB hingga 128GB. Bahkan ponsel seperti ~Rs 6.800 (~$91) Redmi 9A dikirimkan dengan penyimpanan 32GB, sementara perangkat seperti Samsung Galaxy M12 Rs 13.500 (~$181) menawarkan penyimpanan 128GB. Kami hanya benar-benar melihat penyimpanan 16GB dengan perangkat Android Go.

Alasan utama lainnya mengapa ruang penyimpanan tidak lagi menjadi masalah besar adalah penyimpanan cloud menjadi lebih luas. Foto Google mungkin telah membuang fitur penyimpanan tak terbatas gratisnya, tetapi masih menawarkan cara otomatis dan mulus untuk menyimpan foto dan video Anda dicadangkan dengan penyimpanan gratis 15GB.

Harga Google Drive juga turun selama bertahun-tahun, dari $5 per bulan untuk penyimpanan 100GB menjadi $2 per bulan dan membantu membuat penyimpanan cloud lebih terjangkau. Akhirnya, foto dan video menghabiskan lebih sedikit ruang dengan kualitas yang sama akhir-akhir ini.

Itu karena dukungan codec HEVC dan HEIF semakin meningkat, yang berarti bahwa bidikan dan video resolusi tinggi memakan lebih sedikit ruang tetapi tetap memberikan kualitas hebat yang sama. Dan layanan video populer seperti YouTube dan Instagram juga mendukung HEVC.

HDR photography

Salah satu masalah terbesar dengan smartphone awal adalah fotografi HDR sangat buruk. HDR konvensional menggabungkan beberapa bingkai pada eksposur berbeda untuk menghasilkan gambar dengan rentang dinamis yang lebar.

Artinya, anda dapat melihat detail di area paling gelap gambar tanpa mengorbankan detail di bagian paling terang (dan sebaliknya). Sayangnya, HDR pada smartphone awal sangat tidak dapat diandalkan untuk waktu yang lama.

Ini karena kamera dan prosesor ponsel awal tidak dapat menangkap dan menggabungkan beberapa frame dengan cukup cepat untuk mencegah ghosting. Dan ghosting memang menjadi masalah utama saat mengambil bidikan HDR pada perangkat awal tahun 2010-an.

Tapi HDR mendapat peningkatan besar pada pertengahan 2010-an berkat ponsel seperti Galaxy S5. Perangkat ini menghadirkan fotografi HDR waktu nyata untuk menggabungkan bingkai dengan cepat dan memberikan hasil yang menyenangkan tanpa buram atau berbayang.

Kami telah melihat produsen seperti Samsung dan Google menjadikan mode HDR sebagai default saat mengambil foto, karena hampir tidak dapat dibedakan dari mode foto standar dalam hal kecepatan.

Pemindai sidik jari

Dulu anda hanya memiliki kode PIN atau pola buka kunci untuk mengamankan ponsel anda. Ini bukan metode yang paling mulus untuk membuka kunci perangkat anda, tetapi alternatifnya adalah menonaktifkan langkah-langkah keamanan ini.

Namun, kami memang melihat beberapa ponsel dengan pemindai sidik jari pada tahun 2011, seperti Motorola Atrix, tetapi kecepatan dan akurasinya cukup buruk dibandingkan dengan yang kami miliki sekarang.

Maju cepat ke 2021, dan sidik jari atau face unlock diberikan untuk ratusan juta smartphone di luar sana. Tidak jarang menemukan pemindai sidik jari pada ponsel yang tersedia seharga $150 ke bawah, seperti Moto E dan Nokia 2.4.

Bagian terbaiknya adalah pemindai sidik jari saat ini cepat dan sangat akurat untuk sebagian besar. Itu sampai pada titik di mana bahkan sensor sidik jari di bawah layar juga cukup bagus.

Pemindai ini dapat digunakan untuk lebih dari sekadar membuka kunci ponsel anda juga, karena aplikasi dan situs web memungkinkan anda menggunakan sidik jari untuk masuk, dan anda bahkan bisa mendapatkan brankas file yang dilindungi sidik jari di sebagian besar perangkat saat ini.

The post Ini 7 Peningkatan Krusial pada Smartphone dari Tahun ke Tahun appeared first on Wartamataram.com.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS