page hit counter
Download Film Mortal Kombat Subtitle Indonesia Full Movies Gratis

Download Film Mortal Kombat Subtitle Indonesia Full Movies Gratis

Hampir 30 tahun setelah “Mortal Kombat” mengubah lanskap game pertarungan selamanya, sebuah reboot untuk franchise film berdasarkan game kekerasan brutal ini tiba di bioskop dan di HBO Max selama 30 hari. Berikut hal penting yang perlu diketahui penggemar: R-rated seperti halnya game itu sendiri. Untuk pertama kalinya, daya tarik yang benar-benar mengerikan dari “Mortal Kombat” membuatnya ke layar lebar, lengkap dengan beberapa gerakan pertarungan kombo yang ditarik langsung dari game, frasa tangkapan berbasis karakter tertentu, dan bahkan beberapa korban jiwa yang terkenal — penyelesaiannya gerakan yang termasuk merobek duri dari tubuh melalui bagian atas kepala lawan. Ada beberapa pertarungan yang akan menarik bagi orang-orang yang telah memainkan semua game “MK” (termasuk milik Anda, percaya atau tidak), termasuk pertandingan yang melibatkan karakter video game klasik seperti Sub-Zero, Kano, Raiden, dan banyak lagi. Sementara film menjadi hidup dengan cara yang sering gagal dilakukan oleh film video game dalam adegan aksinya, ia terhenti selama pusat pelatihan / takdir yang sangat panjang yang menyeret film hingga hampir 110 menit, dan kemudian diakhiri dengan a rengekan, menyiapkan apa yang terasa seperti waralaba alih-alih memberikan akhir yang memuaskan. Memang, video game tidak terlalu dikenal karena penutupannya, tetapi sebagian besar “Mortal Kombat” terasa seperti penyiapan sehingga Anda hanya berharap seseorang bisa … menyelesaikannya.

Simon McQuoid membuat debut penyutradaraannya dengan “Mortal Kombat,” yang pada dasarnya telah diproduksi selama seperempat abad mengingat seharusnya ada film ketiga dari seri tahun 90-an yang meluncurkan Paul W.S. Anderson, tetapi jatuh ke dalam neraka pembangunan setelah kegagalan “Mortal Kombat: Annihilation” yang mengerikan pada tahun 1997. McQuoid bekerja dari naskah oleh Greg Russo dan Dave Callaham yang jelas akrab dengan materi sumber, memasukkan favorit penggemar seperti Raiden dan Liu Kang tetapi juga menggali lebih dalam untuk menghidupkan karakter seperti Mileena dan versi CGI yang benar-benar cerdik dari Goro.

Sebuah prolog yang efektif membuka film di Jepang abad ke-17 ketika pembunuh Lin Kuei yang dipimpin oleh Bi-Han (Joe Taslim) menyerang Hanzo Hasashi (Hiroyuki Sanada) dan keluarganya, membunuh istri dan anak Hanzo dengan, bisa kita katakan, membekukan kekuasaan. Koreografi dalam adegan pertama ini secara mengejutkan sangat kuat, perpaduan gerakan yang akrab bagi penggemar “MK” dengan tingkat pertarungan intens yang tidak benar-benar Anda lihat dibuat oleh Hollywood lagi — bayangkan bilah pisau menembus bagian atas kepala. Hanzo dibunuh oleh Bi-Han, tapi jiwanya dibawa ke Netherrealm, di mana dia akan menjadi … yah, penggemar game tahu tapi filmnya merahasiakannya cukup lama sehingga aku tidak akan membocorkannya di sini.

Film ini kemudian melompat ke depan untuk mengungkapkan bahwa Outworld telah memenangkan sembilan dari sepuluh turnamen di Mortal Kombat, yang berarti satu lagi akan menandai akhir dari Earthrealm. Karena penjahat tidak pernah bermain adil, Shang Tsung (Chin Han) memutuskan untuk mengikuti turnamen final dalam arti dengan terlebih dahulu membunuh juara Earthrealm, mengirim pejuangnya untuk mengirim mereka satu per satu. Petarung MMA bernama Cole Young (Lewis Tan), karakter baru di dunia MK, selalu bertanya-tanya apa arti tanda lahir naganya, dan menemukan bahwa dia adalah salah satu juara yang disebutkan di atas saat Sub-Zero datang untuknya dan keluarganya. Jax (Mehcad Brooks) mencoba untuk memperingatkan dia tentang takdirnya sebelum tangannya dibekukan dan dirampok oleh penjahat video game klasik. Ini mungkin bukan untuk mereka yang mudah dimatikan oleh kekerasan, tetapi kenyataannya adalah bahwa “Mortal Kombat” benar-benar menjadi hidup dalam urutan pertarungan ini dan kematian mereka — akhirnya memutar film apa yang telah lama disukai penggemar game dengan cara yang kebanyakan orang mengira mereka tidak akan pernah benar-benar melihatnya. Anda akan berharap ada lebih banyak dari mereka. Setelah pertarungan satu lawan satu MK yang kuat, itu menjadi kurang fokus, banyak merugikan film.

Cole menemukan jalan ke Sonya Blade (Jessica McNamee), yang, bersama dengan Kano yang cerdik (Josh Lawson), membawa protagonis kami yang benar-benar hambar ke kuil Raiden untuk berlatih untuk turnamen yang akan datang. Dan di sinilah “Mortal Kombat” terhenti, di mana setiap karakter harus berlatih tanding untuk mempelajari “arcana” atau kekuatan khusus mereka dan dialog serius sendiri berputar di sekitar takdir dan tanggung jawab. Sayang sekali produser film “Mortal Kombat” yakin bahwa perlu ada bagian pelatihan / persiapan yang panjang di tengah cerita mereka. Tidak ada yang mau memainkan tutorial satu jam setelah mereka memulai permainan. Dan roda berputar di sini menguras semua momentum yang mungkin untuk film yang berdurasi hampir dua jam. Harus benar-benar ilegal membuat film video game yang panjangnya hampir sepanjang “Judas and the Black Messiah”.

“Mortal Kombat” pulih sedikit dengan beberapa pertarungan klimaks, termasuk pertarungan yang cukup kuat antara dua karakter paling legendaris dalam franchise ini. Tapi jauh sebelum itu, penggemar mungkin akan tahu bagaimana perasaan mereka tentang film ini, film yang pasti lebih baik dari “MK: Annihilation” tetapi bagi saya rasanya tidak mungkin untuk mempertahankan tendangan nostalgia yang sama seperti film Anderson asli. Ada koreografi yang cukup kuat dan daya tarik langsung ke basis penggemar untuk membuat mereka terhibur cukup lama untuk kembali dan memainkan salah satu edisi terbaru yang sangat baik dari seri ini (Omong-omong, “Mortal Kombat 11” tahun 2019 luar biasa). Mungkin itu yang terpenting. Tapi itu pasti tidak terasa seperti kematian sinematik yang benar-benar pantas didapatkan penggemar setelah bertahun-tahun bertengkar.

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS