page hit counter
Cara Mengobati Norovirus Pada Anak, Orang Dewasa dan Bayi

Cara Mengobati Norovirus Pada Anak, Orang Dewasa dan Bayi

Karena gejala norovirus mirip dengan gejala diare virus umum lainnya seperti rotavirus, maka perlu dilakukan tes khusus untuk mengidentifikasi virus tersebut. Norovirus tidak dapat dibiakkan di laboratorium. Namun, RNA di dalam virus dapat dideteksi secara langsung menggunakan tes polymerase chain reaction (PCR), dan tes ini adalah tes yang paling umum digunakan.

Immunoassay berbasis enzim (EIA) juga dapat digunakan untuk mendeteksi virus dalam sampel tinja. AMDAL menggunakan antibodi khusus yang menempel pada partikel virus. Selain itu, uji AMDAL Ridascreen Norovirus Generasi ke-3 disetujui untuk digunakan untuk mendeteksi norovirus ketika sejumlah orang terjangkit gastroenteritis secara bersamaan dan ada jalur yang jelas untuk penularan virus, seperti lokasi bersama atau sumber makanan.

Namun, tes baru ini tidak cukup sensitif untuk diagnosis pasti infeksi norovirus pada individu. Tubuh manusia membuat antibodi terhadap norovirus, dan ini dapat diidentifikasi dengan pengujian sampel darah immunoassay. Sayangnya, dibutuhkan waktu 10-14 hari bagi tubuh untuk membuat antibodi, sehingga tes ini tidak berguna untuk diagnosis secara real-time.

Dimungkinkan juga untuk melihat partikel virus menggunakan mikroskop elektron, meskipun ini sebagian besar adalah alat penelitian. Saat ini, tes yang disukai untuk norovirus menurut CDC adalah tes PCR. Tes ini membantu membedakan antara penyakit lain (misalnya, rotavirus dan infeksi Salmonella) yang mungkin menghasilkan gejala serupa. Setelah norovirus dikonfirmasi dalam keadaan wabah, tidak perlu menguji setiap orang. Sebaliknya, orang dengan gejala khas diasumsikan tertular virus.

Pengobatan Infeksi Norovirus pada Anak, Orang Dewasa dan Bayi

Tidak ada pengobatan atau pengobatan khusus untuk norovirus. Penting agar individu yang terinfeksi tetap terhidrasi dengan baik, minum banyak cairan. Cairan yang mengandung elektrolit dan gula harus didorong. Obat antidiare over-the-counter dapat digunakan sesuai petunjuk tetapi harus dihindari dalam kasus dengan sakit perut yang parah atau demam. Beberapa peneliti menyarankan orang untuk menghindari obat-obatan ini jika memungkinkan karena dapat memperpanjang penyakit.

Meskipun sebagian besar kasus infeksi norovirus ringan, komplikasi dapat terjadi. Komplikasi berhubungan dengan derajat dehidrasi. Orang yang tidak dapat mengikuti kehilangan cairan mungkin memerlukan rawat inap untuk cairan intravena.

Sekitar 10% orang yang terinfeksi mencari pertolongan medis. Anak-anak dan bayi yang masih sangat kecil berisiko tinggi mengalami dehidrasi karena mereka tidak dapat mengkomunikasikan gejalanya dan karena dehidrasi dapat terjadi dengan cepat. Wanita hamil harus memberikan perhatian khusus untuk mengatasi kehilangan cairan dan ketidakseimbangan elektrolit karena masalah ini, jika parah, dapat menyebabkan persalinan prematur.

Meskipun infeksi norovirus tidak fatal, namun dapat menyebabkan kematian dengan menyebabkan penyakit yang mendasarinya menjadi lebih buruk. Lansia, orang yang lemah sangat berisiko mengalami komplikasi yang berhubungan dengan dehidrasi, termasuk gagal ginjal.

CATEGORIES
TAGS
Share This