page hit counter
Cara Menghilangkan Jerawat Untuk Pria

Cara Menghilangkan Jerawat Untuk Pria

Tidak pernah ada waktu yang tepat untuk jerawat merebak, tetapi mengalami kondisi tersebut sebagai orang dewasa terasa sangat tidak adil. Anda telah menghabiskan waktu Anda sebagai remaja kurus dan canggung dengan kumis tipis, dan ibu memiliki gambar yang memalukan untuk membuktikannya. Namun di sinilah Anda, berusia beberapa dekade, dipenuhi bintik-bintik marah, kulit berminyak, dan wajah merah mentah yang terbakar saat Anda menyentuhnya. Apa yang memberi?

Terlepas dari apa yang mungkin membuat Anda berpikir tentang gambar Instagram airbrush, jerawat mempengaruhi hampir semua orang di beberapa titik atau lainnya, pada kenyataannya sekitar 80 persen orang antara usia 11 dan 30 tahun pernah mengalami wabah jerawat, menurut National Institute of Arthritis and Musculoskeletal dan Penyakit Kulit. Dan coba tebak? Flare-up sama menyusahkannya pada usia 40 dan 14 tahun.

Jerawat tidak bisa dimaafkan. Kemungkinan besar akan muncul di wajah Anda, tetapi mungkin juga mencapai dada, bahu, dan punggung Anda, alias ‘bacne’ yang ditakuti. Ada enam jenis bercak berbeda yang menunjukkan gejala jerawat, jelas Dr Ross Perry, direktur medis di CosmedicsUK. Setiap kasus jerawat berbeda – Anda mungkin menderita salah satu, beberapa, atau semua hal di bawah ini.

Komedo

Benjolan hitam kecil juga dikenal sebagai komedo terbuka. Mereka tidak penuh dengan kotoran, seperti yang bisa Anda duga – warnanya hitam karena pigmentasi yang dihasilkan oleh lapisan dalam folikel rambut.

Whitehead

Penampilannya mirip dengan komedo, tetapi mungkin lebih kencang dan tidak akan kosong saat diremas. Juga disebut komedo tertutup.

Papula

Benjolan merah kecil yang mungkin terasa lembut atau perih.

Pustula

Mirip dengan papula, tetapi memiliki ujung berwarna putih di bagian tengah yang disebabkan oleh penumpukan nanah.

Nodul

Benjolan keras besar yang menumpuk di bawah permukaan kulit. Itu bisa menyakitkan.

Kista

Jenis bercak paling parah yang disebabkan oleh jerawat. Benjolan besar berisi nanah yang terlihat mirip dengan bisul dan memiliki risiko terbesar menyebabkan jaringan parut permanen.

Sebelum Anda pergi tentang mengobati jerawat dan bekas jerawat, Anda harus tahu dulu apa penyebabnya.

Apa Penyebab Jerawat?

Kulit Anda mungkin bertindak sebagai penghalang bagi dunia luar, tetapi kulit Anda juga memiliki ekosistem sensitif yang dapat diganggu oleh ketidakseimbangan hormon dan bakteri jahat. Jerawat terjadi ketika hubungan antara pori-pori kulit Anda dan kelenjar minyak – dan folikel rambut yang menghubungkannya – rusak parah.

Kelenjar Anda membuat zat berminyak yang disebut sebum, yang membawa sel kulit mati ke permukaan kulit Anda melalui folikel rambut. Karena satu dan lain alasan – jika tubuh Anda memproduksi terlalu banyak keratin, sejenis protein kulit, atau terlalu banyak minyak – rambut, sebum, dan sel-sel kulit terkadang menggumpal untuk membuat sumbatan kecil, menghalangi pori-pori.

“Pori-pori yang tersumbat ini akan menyebabkan pembentukan komedo, karena minyak berlebih tidak dapat mengalir dengan bebas ke permukaan kulit,” kata dokter kulit Dr Stefanie Williams, pendiri klinik kulit Eudelo London. “Bakteri jerawat menyerang komedo, menyebabkan peradangan, yang mengarah pada perkembangan papula, pustula, atau kista.”

Sementara jerawat remaja sering ditandai dengan kulit berminyak, orang dewasa yang menderita jerawat mungkin melaporkan kombinasi kulit kering dan sensitif, tambahnya. “Mereka mungkin menerapkan perawatan kulit yang terlalu kaya – minyak pembersih wajah, minyak kelapa, dan lainnya – yang kemudian memperburuk jerawat mereka.”

Mengenakan pakaian yang menutupi area yang terkena seperti topi, syal, ikat kepala, dan ransel dapat memperburuk jerawat, kata Kay Greveson, praktisi perawat estetika dan pendiri Regents Park Aesthetics, yang menambahkan bahwa merokok juga dikaitkan dengan peningkatan risiko jerawat.

Meskipun jerawat mungkin merupakan kondisi fisik, namun dapat berdampak langsung pada kesehatan mental Anda. “Jerawat telah dikaitkan dengan kecemasan, depresi, kualitas hidup yang buruk, kurangnya kepercayaan diri, perasaan terisolasi dan tidak menarik, malu, rendah diri dan masalah dengan citra tubuh,” kata Dr Alia Ahmed, psikodermatolog di Eudelo London.

Ini memiliki efek langsung yang dapat memengaruhi seluruh hidup Anda, mulai dari pilihan pakaian dan interaksi sosial sehari-hari hingga jenis olahraga yang Anda lakukan, hubungan Anda, dan bahkan sampai batas tertentu pilihan karier Anda. Itu bahkan dapat membahayakan hidup Anda – keinginan untuk bunuh diri memengaruhi sekitar tujuh persen orang yang berjerawat, kata Ahmed.

Apa Penyebab Bekas Jerawat?

Jika Anda cukup beruntung untuk menderita papula, pustula, nodul atau kista – secara kolektif disebut sebagai lesi kulit – mereka mungkin meninggalkan bercak kulit yang berubah warna setelah hilang, yang dikenal sebagai Post-Inflammatory Hyperpigmentation (PIH), dan juga penyok. atau timbul bekas jerawat.

Bekas jerawat terbagi dalam empat kategori utama, jelas Dr Perry, dan masing-masing memiliki karakteristik berbeda. “Seorang pasien mungkin memiliki satu jenis jaringan parut yang dominan atau campuran dari keempatnya,” katanya. “Memahami sifat bekas luka penting dalam menilai pengobatan terbaik.”

Perawatan jerawat

Anda mungkin tidak dapat mengelak sepenuhnya, tetapi jika jerawat sudah dekat, ada beberapa langkah segera yang dapat Anda lakukan untuk meredakan gejala Anda. Pertama, pastikan Anda membersihkan kulit Anda secara menyeluruh pagi dan malam untuk menghilangkan kotoran dan kotoran, kata Dr Perry. “Pilih opsi dengan asam salisilat, asam glikolat atau benzoil peroksida, yang semuanya membantu memecah ikatan antara sel kulit mati, menghilangkannya dari permukaan kulit Anda.”

Benzoil peroksida membunuh bakteri penyebab jerawat, membantu menghilangkan minyak berlebih dari kulit dan mengangkat sel kulit mati. Asam salisilat membantu mencegah pori-pori tersumbat, sedangkan asam alfa hidroksi mengangkat sel kulit mati dan mengurangi peradangan. Padukan dengan pelembab bebas minyak yang lembut dan pertimbangkan untuk membeli SPF30 harian bebas minyak, karena matahari juga dapat menyebabkan jerawat.

“Cobalah untuk tidak terus-menerus menyentuh wajah Anda – terutama dagu Anda, yang secara alami menghasilkan lebih banyak minyak dan sebum dan tentunya jangan menekan,” lanjut Dr Perry. “Jika kulit menjadi merah dan marah, coba oleskan witch hazel. Minumlah banyak air untuk menjaga kulit tetap terhidrasi dan menghilangkan alkohol. Makan makanan sehat yang terdiri dari sayuran hijau, ikan, dan probiotik juga akan membantu. ”

Kadang-kadang bahkan rutinitas perawatan kulit darurat terbaik di dunia tidak cukup untuk memberantas yang tak terhindarkan. Lebih baik mengobati jerawat sedini mungkin untuk mencegah pembentukan bekas luka, saran Greveson. “Jika seseorang mengalami jerawat berulang dan menyakitkan yang tidak membaik dengan persiapan yang dijual bebas dan menyebabkan mereka tertekan, disarankan untuk mengunjungi dokter umum,” katanya. Jadi, jika Anda telah melakukan segala daya untuk mengelola gejala Anda dan tetap tidak sembuh, sekarang saatnya untuk mengambil tindakan.

Bagaimana Cara Menghilangkan Jerawat

Dokter umum Anda akan dapat meresepkan obat-obatan seperti retinoid topikal, antibiotik topikal, asam azelaic, tablet antibiotik atau tablet isotretinoin, jelas Dr Perry. Mereka juga dapat merujuk Anda ke departemen dermatologi NHS setempat untuk membuat janji dengan dokter kulit jika menurut mereka itu lebih tepat.

Ada juga sejumlah perawatan pribadi yang tersedia untuk mengobati jerawat seperti perawatan laser seperti ClearSkin. “Prosedur lanjutan ini didasarkan pada prinsip yang sangat sederhana, yaitu menghancurkan bakteri yang terlalu aktif yang menyebabkan peradangan,” kata Dr Perry. “Energi laser menembus di luar permukaan kulit dan mencapai pori-pori, tempat bakteri dapat tumbuh di sebum, dan dengan cerdik mencari bakteri tanpa merusak jaringan kulit di sekitarnya.”

Mungkin juga layak untuk berinvestasi dalam perawatan wajah tingkat dermatologi bulanan, tambah Dr Williams. “Salah satu langkah paling bermanfaat untuk mengendalikan jerawat adalah ekstraksi komedo secara menyeluruh, karena setiap titik dimulai sebagai komedo,” katanya. “Namun, pastikan itu adalah facial grade dermatologi, bukan spa atau facial high-street, karena ini telah terbukti sering memperburuk jerawat dan harus dihindari pada siapa pun yang berjerawat. ”

Jenis pengelupasan kimiawi tertentu – yang mengandung, misalnya, asam glikolat atau salisilat – dapat membantu, terutama bila digunakan bersama-sama dengan perawatan lampu LED biru.

Terakhir, periksa rak kamar mandi Anda. Sangat penting untuk menggunakan produk yang ringan dan bebas minyak, saran Dr Williams, jadi selalu perhatikan labelnya. “Mungkin tertulis ‘bebas minyak’ pada kemasannya, tetapi jika Anda memeriksa daftar bahan-bahannya, Anda masih akan menemukan bahan-bahan berbasis minyak,” katanya. “Menghindari minyak juga berlaku untuk minyak pohon teh, yang sering dipasarkan untuk jerawat. Ini mungkin memiliki efek anti-inflamasi ringan, tetapi sifat penyumbatan pori-porinya jauh lebih besar daripada manfaat ringannya. ”

Bagaimana Menghilangkan Bekas Jerawat

Menghilangkan jerawat adalah perjuangan berat yang diperburuk oleh bekas luka membandel yang ditinggalkannya. Namun, ada lapisan perak. “Kemajuan modern dalam dermatologi kosmetik telah memungkinkan untuk sangat mengurangi atau bahkan hampir menghilangkan jaringan parut jerawat,” kata Dr Williams. Tapi – dan itu besar tapi – semua jerawat ‘aktif’ harus benar-benar terkendali terlebih dahulu. “Kesalahan umum adalah mencoba dan merawat bekas jerawat saat Anda masih memiliki bintik-bintik aktif,” katanya.

Namun, setelah hilang, ada beberapa metode yang tidak hanya dapat membantu mengurangi jaringan parut, tetapi juga meningkatkan kualitas kulit Anda secara keseluruhan. Ini termasuk jarum mikro, jenis kulit tertentu yang terlokalisasi, subkisi, mikrodermabrasi, dan karboksiterapi, tetapi Anda harus meminta saran dari dokter kulit yang dapat mengarahkan Anda ke perawatan optimal tergantung pada jenis jaringan parut tertentu yang terlibat.

CATEGORIES
TAGS
Share This