page hit counter
Cara Mencegah Agar Tubuh Tidak Terinfeksi Norovirus

Cara Mencegah Agar Tubuh Tidak Terinfeksi Norovirus

Infeksi Norovirus adalah penyakit yang sembuh sendiri yang berlangsung selama dua sampai tiga hari pada kebanyakan orang. Seperti dibahas di atas, komplikasi biasanya terkait dengan dehidrasi atau penyakit yang mendasari. Di beberapa negara di mana hidrasi yang buruk mungkin terjadi pada anak-anak, banyak yang mungkin meninggal karena dehidrasi jika pengisian infus tidak tersedia.

Pada tahun 2006, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan formula baru garam rehidrasi oral (ORS) yang dikemas yang dapat dikirim ke negara-negara terbelakang dan cukup dituangkan ke dalam air bersih yang dapat mencegah dehidrasi pada banyak pasien. Pendekatan ini telah meningkatkan prognosis untuk banyak anak di negara berkembang.

Bagaimana Cara Mencegah Tertular Norovirus?

Saat seseorang sakit, penting bagi pengasuh dan kontak rumah tangga untuk menggunakan kebersihan tangan yang baik. Ini termasuk mencuci tangan setelah bersentuhan dengan orang atau lingkungannya. Tangan juga harus dicuci sebelum menyiapkan makanan atau menyentuh wajah. CDC merekomendasikan mencuci tangan dengan sabun dan air daripada menggunakan pembersih tangan; Pembersih tangan berbahan dasar alkohol tidak terlalu efektif tetapi telah terbukti mengurangi laju penularan di beberapa tempat. Peralatan makan dan perak tidak boleh dibagikan. Pemutih klorin encer (5 hingga 25 sendok makan pemutih per galon air) dapat digunakan untuk membersihkan permukaan padat. Disinfektan lain seperti Lysol dapat membantu mendekontaminasi beberapa permukaan.

Infeksi Norovirus dapat dicegah dengan membersihkan tangan dengan sabun dan air (bukan larutan alkohol) dan menghindari kontak dengan orang sakit dan lingkungannya. Ini jauh lebih sulit daripada kedengarannya. Seorang awak kapal yang sakit di kapal pesiar dapat mencemari makanan yang disajikan kepada ratusan orang. Kontaminasi saat memetik sayuran atau buah segar dapat menyebabkan wabah yang meluas karena produk tersebut dijual di seluruh negeri. Standar kebersihan yang ketat untuk penjamah makanan dapat membantu mengurangi risiko wabah. Banyak peneliti menyarankan mencuci buah dan sayuran secara rutin sebelum disajikan juga dapat membantu mengurangi atau mencegah infeksi.

Norovirus juga dapat menyebar di rumah sakit atau lingkungan panti jompo. CDC telah menerbitkan pedoman untuk diikuti oleh berbagai institusi guna mengurangi tingkat infeksi. Kebersihan tangan disorot sebagai komponen terpenting dari tindakan pengendalian infeksi ini. Ahli epidemiologi rumah sakit dan orang dengan pelatihan pengendalian infeksi harus dihubungi setiap kali wabah dicurigai dalam rumah sakit atau institusi. Pejabat kesehatan masyarakat harus diberi tahu setiap kali ada kecurigaan untuk wabah berbasis komunitas. Faktor risiko utama infeksi norovirus adalah kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau dengan benda apa pun yang mereka sentuh atau tempat mereka mungkin batuk. Risikonya meningkat jika orang yang terinfeksi menyiapkan makanan Anda atau tinggal bersama Anda dan orang lain di ruang yang relatif terbatas (asrama, kapal pesiar, sekolah).

Sayangnya, orang yang terkena norovirus tidak memiliki kekebalan terhadap infeksi di kemudian hari. Meskipun tubuh membuat antibodi melawan strain yang menginfeksi, ada banyak strain yang menyebabkan infeksi. Virus secara konstan menciptakan mutasi kecil pada RNA-nya untuk membuat strain baru yang menghindari sistem kekebalan manusia.

Karena ada banyak jenis norovirus yang berbeda, maka sulit untuk membuat vaksin. Namun, ini adalah area penelitian aktif, dan ada beberapa vaksin yang menjanjikan pada model tikus (tikus). Uji coba vaksin sekarang dimulai pada manusia, tetapi tidak ada vaksin komersial yang tersedia saat ini.

CATEGORIES
TAGS
Share This